Kamis, 25 Juni 2009

target kecil tapi BESAR dari trim ...

25/06/2009 - 17:43
Trimegah Targetkan AUM Reksadana Rp3 T
Susan Silaban


(Foto/ Bayu Suta)
INILAH.COM, Jakarta - PT Trimegah Securities Tbk (TRIM) menargetkan dana kelolaan (AUM) reksadana untuk 2009 sebesar Rp 3 triliun.

Demikianlah penjelasan Direktur Trimegah, Rosinu dalam acara paparan publik di Jakarta, Kamis (25/6). "Sampai dengan Mei total AUM mencapai Rp24 miliar dan itu di luar KPD," tegasnya.

Rosinu membeberkan, pada 2009 ada sekitar 5-6 produk reksadana yang akan dijual dan perseroan akan fokus pada eqiuty dan reksadana terproteksi.

Saat ini, berdasarkan data per 29 Mei 2009, reksadana saham Trimegah yakni TRIM Kapital Plus memiliki return 88,19% dan termasuk ranking ke-5 reksadana, sedangkan TRIM Kapital memiliki return 62,02% mendapat ranking 18. Ada juga TRIM Syariah Saham

dengan return 56,14% menduduki posisi 3 di reksadana saham sedangkan TRIM syariah Berimbang dengan return 53,53% menduduki posisi 4. [san/cms]

when there is BLOOD in the street... GW BELI...

... selama kira2 1 pekan hari kerja yang lalu sebenarnya terjadi PENURUNAN NAB reksa dana saham dan campuran secara bertahap dan akhirnya anjlok juga pada 2 hari yang lalu (230609) ... nah, gw langsung MASUK BELI REKSA DANA SAHAM, CAMPURAN, DAN PENDAPATAN TETAP:
harga beli (NAB saat subscription):
fortis ekuitas
06/22/09 7425.43
06/23/09 7183.75
manulife saham andalan
06/22/09 814.78
06/23/09 788.91
schroder dana mantap plus II
06/22/09 1186.40
PNM amanat syariah
06/22/09 1296.62
fortis equitra
06/22/09 2271.34

setelah subscription:
fortis ekuitas
06/24/09 7533.73 (terhadap nab 06/23:+4,8%)
manulife saham andalan
06/24/09 827.69 (terhadap nab 06/23: +1,5%)
schroder dana mantap plus II
06/24/09 1190.79 (+0,3%)
PNM amanat syariah
06/24/09 1297.73 (0,08%)
fortis equitra
06/24/09 2296.12 (+1,09%)

seharusnya MI di Indonesia juga diatur BEGINI...

SEC pitches tightened rules for money-market funds

SEC proposes tightened rules for money-market funds after fund 'broke the buck' last year

By Marcy Gordon, AP Business Writer
On Wednesday June 24, 2009, 8:45 pm EDT
Buzz up! 0
Print
Companies: Blackrock, inc.Goldman sachs group inc.Ishares s&p gsci commodity-indexed trust
WASHINGTON (AP) -- Federal regulators on Wednesday proposed tightened rules for money-market mutual funds that would require them to hold some assets that could be easily converted to cash and to invest only in the highest quality securities.

Related Quotes
Symbol Price Change
BLK 173.47 +5.66

GS 142.65 +1.46

GSG 29.81 -0.06

JPM 33.46 -0.11

MCO 25.71 +0.57

The Securities and Exchange Commission proposal came after a $60 billion money fund "broke the buck," exposing investors to losses that could ultimately reach about 8 cents on the dollar. The value of the Primary Reserve Fund's assets in September fell to 97 cents per investor dollar -- below the dollar-for-dollar level needed for full repayment.

The SEC voted 5-0 to issue the proposed rule changes for the popular money-market funds, which hold about $3.8 trillion in assets, for public comment. The new rules could be approved sometime after that 60-day period.

The funds are a mainstay of financial management for U.S. families and companies, holding themselves out as safe and easily accessible investments that offer returns exceeding those of conventional savings accounts. They generally invest in the safest types of debt such as Treasury bonds, while so-called prime money-market funds seek slightly higher yields but accept marginal risk by venturing into short-term corporate bonds.

During the week in September when the Primary Reserve Fund broke the buck, investors pulled out around $300 billion from prime money funds -- representing 14 percent of the assets in those funds.

"I believe that the proposal ... will go a long way toward better protecting investors and making money-market funds more resilient to short-term market risks," SEC Chairman Mary Schapiro said before the vote.

Money funds that cater to retail investors would be required to hold at least 5 percent of their assets in cash, Treasury bonds or other instruments that could be sold for cash within a day. At least 15 percent of the retail funds' assets would have to be convertible to cash within a week. There currently are no such liquidity requirements.

The change would make it easier for investors to redeem their money from the funds amid a rush of demand.

The liquidity requirements for money funds marketed to institutional investors would be stricter, and the maximum maturity of bonds that money funds can invest in would be shortened to 60 days from 90 days.

The SEC also proposed changes in money funds' operations, such as requiring that they be able to electronically process investors' purchases and redemptions at a price other than $1 a share -- to make it easier for investors to get their money back if a fund "breaks the buck."

The commissioners punted, however, on more fundamental changes to the regulation of money funds, such as substituting a floating share price that would make them more akin to investments like conventional mutual funds whose value goes up and down.

The SEC wants to examine whether a floating price would better protect investors from runs on money-market funds or if the "efficiency" of the $1 price provides a greater benefit, Schapiro said.

The role of credit rating agencies' assessments of money-market funds also will be studied. The industry, dominated by Standard & Poor's, Moody's Investors Service and Fitch Ratings, has been widely criticized for failing to give investors adequate warning of the risks in subprime mortgage securities, whose collapse helped set off the global financial crisis. The SEC has been studying proposals to tighten its oversight of the industry.

On the day of the Primary Reserve Fund's blowup, it continued to be rated investment grade by the three big agencies, said Commissioner Kathleen Casey. "There must be a better way," she said.

The commissioners didn't issue proposals for such changes but recommended seeking public comment on them.

The administration's plan for overhauling financial regulation, issued last week, recommended that the President's Working Group on Financial Markets -- which includes Schapiro, Treasury Secretary Timothy Geithner and Federal Reserve Chairman Ben Bernanke -- examine whether more fundamental changes are needed to better protect investors in money-market funds.

The SEC plan proposed Wednesday closely reflects recommendations made by the Investment Company Institute, the mutual fund industry's major trade group. The biggest money-market funds are managed by BlackRock Inc., Fidelity Investments, Goldman Sachs Group Inc., JPMorgan Chase & Co. and Vanguard Group, according to Crane Data.

The collapse of the money fund run by Reserve Management Co. last fall was one in the cascading series of troubling events in the financial meltdown. It marked only the second such instance in the nearly four decades that money-market funds have been available to keep money safe and readily accessible while earning a modest return.

The "breaking of the buck" by the Primary Fund -- the first U.S. money fund, established in 1970 -- stoked fears over the safety of the trillions held in the money funds.

After investment bank Lehman Brothers filed for bankruptcy protection on Sept. 15, New York-based Reserve Management's board declared its $785 million investment in Lehman debt's worthless. That triggered a rush of orders from institutional clients to pull money out of the fund, gutting the fund's value as its managers were forced to sell assets amid sharply declining markets.

The Treasury Department stepped in with a temporary program to guarantee money-market funds, but the Primary Fund didn't qualify and had to liquidate.

The SEC last month charged Reserve Management and its two top executives with civil fraud, saying they withheld key facts from investors. The firm and the executives said they would defend themselves against the SEC's allegations.

... karena sudah 3 kali gw mengalami LIKUIDASI reksa dana pasar uang, bahkan 2 dari MI yang sama ... jadi, seharusnya KETENTUAN di atas diberlakukan juga di semua reksa dana pasar uang indo ... MAU?

Selasa, 23 Juni 2009

itu sebabnya gw cuma INVES di 3 besar MI asing...

Selasa, 23 Juni 2009 | 07:48

DANA OPTIMA

Dana di Optima Tak Bisa Cair Akibat Terjerat Repo

JAKARTA. Dana perusahaan asuransi, PT AJB Bumiputera 1912, yang tersangkut di Optima Kharya Capital Management ternyata lumayan besar. Total dana yang tertunggak mencapai Rp 300 miliar.

Selain membeku di reksadana Optima Stabil, AJB Bumiputera juga tak bisa mencairkan dananya di sejumlah kontrak pengelolaan dana (KPD) Optima Kharya Capital Management. "Total dana kami yang tidak bisa ditarik sekitar Rp 300 miliar," kata Joko Triyogyanto, Kepala Divisi Manajemen Dana AJB Bumipetara, Selasa (22/6).

Joko bilang, AJB Bumiputera sebenarnya telah menyatakan niatnya kepada Optima Kharya untuk menarik seluruh dana itu pada Desember 2008. AJB Bumiputera secara resmi mengajukan pencairan dana pada 13 April 2009.

Dana buat beli repo

Sesuai peraturan yang berlaku, Optima Kharya seharusnya membayar AJB Bumiputera paling lambat tujuh hari kerja setelah pengajuan pencairan. Tapi, hingga 24 April AJB Bumiputera belum juga menerima dananya. Perusahaan asuransi ini melaporkan kasus ini ke Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (Bapepam-LK).

Seorang sumber KONTAN mengatakan, Optima Kharya tidak bisa membayar KPD itu lantaran dananya tersangkut di kontrak repurchase agreement (repo) sejumlah saham. Persoalannya, bursa saham rontok pada kuartal keempat 2008. Alih-alih mendapat keuntungan tinggi, Optima Kharya justru menerima saham-saham yang harganya jauh di bawah nilai investasinya.

Sayang, Joko mengaku tidak hafal portofolio KPD tersebut. Sebab, AJB Bumiputera memiliki lumayan banyak KPD dengan Optima Kharya. "Kemungkinan memang ada yang ditempatkan di repo saham," ujar dia.

Namun, Joko menjelaskan, manajemen Optima Kharya mengaku tidak bisa mencairkan dana di Reksadana Optima Stabil karena telah menjual aset dasarnya yang berupa obligasi. Optima lalu memakai hasil penjualan obligasi ini untuk membeli repo saham. "Optima tidak mampu menjelaskan repo saham apa saja yang dibeli dan bank kustodian yang menangangi dananya," ungkapnya.

Menurut Joko, Optima meminta waktu untuk merestrukturisasi KPD dan reksadana tersebut. "Tapi, kami tidak mau. Kami mau mencairkan karena KPD sudah dilarang bagi perusahaan asuransi," kata Joko.

Lantaran tak bisa menarik dana tunai, AJB Bumiputera sempat meminta pembayaran berupa aset dasar dari KPD dan reksadana tersebut. Tapi, AJB kemudian berubah pikiran karena Optima hanya menawarkan saham PT Agis Tbk (TMPI) sebanyak 100 juta. Alasannya, nilai saham ini jauh di bawah nilai investasi AJB. "Harga TMPI sudah Rp 60 per saham. Jadi, kami tolak," imbuh Joko.

Sayang, hingga berita ini diturunkan, KONTAN tidak berhasil mendapat konfirmasi dari manajemen Optima Kharya maupun Bapepam-LK. Wakil Direktur Utama Optima Kharya tidak menjawab panggilan maupun pesan singkat ke telepon selulernya. Kepala Biro Pengelolaan Investasi Djoko Hendratto juga tidak menjawab panggilan ke telepon selulernya.



Abdul Wahid Fauzie, Asih Kirana Wardani KONTAN

Banyak Dana BUMN "Nyangkut" di Optima?
Selasa, 23 Juni 2009 - 16:04 wib
TEXT SIZE :

Foto: Corbis.
JAKARTA - Nasib sial PT AJB Bumiputera 1912 yang tak kunjung bisa mencairkan Reksa Dana Optima Stabil, yang diterbitkan Optima Kharya Capital Management, disebut tidak hanya bisa menimpa perusahaan pelat merah itu.

Sumber di Bapepam-LK menyebutkan, ada BUMN-BUMN lain yang juga memarkir dananya di sekuritas itu. ?Ada BUMN lain yang juga menaruh dananya di situ, tetapi off the record ya,? kata sumber tersebut, yang tidak bersedia diungkap namanya, di Gedung Bapepam-LK, Selasa (23/6/2009).

Bapepam LK sendiri tengah mempersiapkan surat perintah pemeriksaan untuk Optima Kharya Capital Management. Mereka diperiksa Bapepam setelah mendapatkan limpahan kasus ini dari Badan Reserse dan Kriminal (Bareskrim) Mabes Polri, yang mendapat pengaduan dari salah satu investornya, PT AJB Bumiputera 1912.

Perusahaan asuransi pelat merah itu mengadu ke Kepolisian karena tidak bisa merealisasikan redemption atas reksa dana yang dibelinya, yaitu Reksa Dana Optima Stabil.

Optima Kharya Capital Management awalnya adalah salah satu unit bisnis Optima Kharya Capital Securities. Namun tahun lalu, bisnis pengelolaan aset ini memisahkan diri. Berdasarkan catatan profil broker di BEI, saat ini terdapat nama-nama beken, di jajaran komisaris Optima Securities, salah satunya Marzuki Usman, mantan Menteri Partiwisata yang tercatat sebagai Komisaris Utama.

Adapun jajaran direksinya adalah Harjono Kesuma sebagai Direktur Utama, Lanny Veronica Taruli dan Edy Timbul Hardiyanto, masing-masing sebagai direktur. (Muhammad Ma'ruf/Koran SI/rhs)

Aset Manajemen Optima Juga Diperiksa!
Selasa, 23 Juni 2009 - 15:33 wib
TEXT SIZE :

Foto: Koran SI.
JAKARTA - Soal dugaan menciptakan harga semu alias menggoreng saham PT Triwira Insanlestari Tbk bukan satu-satunya kasus yang dilakukan kelompok usaha Optima.

Lini bisnis pengelolaan asetnya, Optima Kharya Capital Management juga diperiksa oleh Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (Bapepam-LK) terkait pengaduan nasabahnya.

Pemeriksaan dilakukan setelah Optima tidak bisa merealisasikan redemption atas permintaan salah satu investor di Reksa Dana Optima Stabil, yakni PT AJB Bumiputera 1912. Permintaan redemption yang diajukan tanggal 13 April 2009 itu belum dapat direalisasikan Optima tanpa penjelasan atau konfirmasi hingga tanggal 24 April 2009.

Karena tidak kunjung direalisasikan, perusahaan asuransi itu mengadukan Optima Kharya Capital Management ke Badan Reserse dan Kriminal (Bareskrim) Mabes Polri. ?Karena ini kasus pasar modal, Bareskrim melimpahkan ke kita juga, hubungan kita dengan kepolisian soal pelanggaran pasar modal sudah cukup baik,? kata Kepala Biro Pemeriksaan dan Penyidikan Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (Bapepam-LK), Sarjito di Gedung Bapepam-LK, Jakarta, Selasa (23/6/2009).

Sarjito mengungkapkan, pihaknya sudah berkali-kali memanggil pihak manajemen. ?Tetapi belum juga datang memenuhi panggilan kita,? kata dia.
Meskipun sudah di panggil, Sarjito mengakui, Surat Perintah Pemeriksaan untuk Optima Kharya Capital Management belum diperoleh dari Ketua Bapepam-LK. Surat Perintah Pemeriksaan yang sudah turun, baru pada kasus yang dilakukan Optima Sekurtitas, masing-masing tanggal 30 Januari 2009, dan 23 April 2009. (Muhammad Ma'ruf/Koran SI/rhs)

22/06/2009 - 09:39
Optima Bahas Aduan AJB Bumiputera
Susan Silaban

INILAH.COM, Jakarta - Manajeman PT Optima Kharya Capital Management dan PT Optima Kharya Capital Securities akan melakukan rapat internal untuk membahas pemberitaan tentang pengaduan AJB Bumiputera 1912.

Hal ini diakui Head of PR Optima Lidyawati Herdianto kepada INILAH.COM di Jakarta, Senin (22/6). “Kita akan melakukan internal meeting untuk membicarakan pemberitaan yang selama ini beredar. Namun, untuk kejelasannya bukan wewenang saya,” tegas Lidya.

Sebelumnya, ungkap Lidya, pihak Optima sudah pernah melakukan pembicaraan dengan Bapepam-LK, namun ia tidak mengetahui pasti kapan dan isi pembicaraan tersebut lantaran dirinya tengah ke luar kota. Namun, dipastikan jika manajemen akan melakukan pembicaraan khusus ke Bepepam kembali.

“Sebelumnya kita sudah melakukan pembicaraan ke Bapepam dan kita juga akan melakukan pembicaraan khusus,” tegasnya tanpa menyebutkan materi pembicaraan kedua.

Diakuinya, Optima Kharya Capital Management dan PT Optima Kharya Capital Securities berada dalam satu holding yang sama yakni Optima Grup.

Sebelumnya sebuah surat kabar ekonomi mengungkapkan, dalam suratnya kepada manajemen Optima Kharya Management tertanggal 11 Mei 2009 tentang Konfirmasi atas Permasalahan terkait dengan Permohonan Redemption Unit Penyertaan Reksa Dana, Kabiro Pengelolaan Investasi Bapepam-LK Djoko Hendratto meminta perusahaan meluluskan penarikan dana AJB Bumiputera dari reksa dana Optima Stabil. Pengaduan AJB Bumiputera terhadap Optima Kharya Management kepada Bapepam-LK itu tertuang di dalam surat bernomor 354/MD/PM/ IV/2009 tertanggal 24 April 2009.

Optima Kharya Securities merupakan induk usaha Optima Management. Saat ini Optima Management memiliki dana kelolaan sebesar Rp1,67 triliun dan masuk ke 14 besar MI berdasarkan dana kelolaan.[san/cms]

Senin, 22 Juni 2009 | 09:05

KESULITAN PENCAIRAN AJB BUMIPUTERA

AJB Bumiputera Tak Bisa Tarik Dana di Optima

JAKARTA. Satu lagi nasabah reksadana mengaku kesulitan mencairkan unit penyertaannya. Perusahaan asuransi PT AJB Bumiputera 1912 melaporkan kepada Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (Bapepam-LK) tidak bisa menarik unit penyertaannya di reksadana terbitan PT Optima Kharya Capital Management.

Dalam dokumen yang diperoleh KONTAN, AJB Bumiputera menyatakan tidak bisa mencairkan dananya di produk Reksadana Optima Stabil. Karena itu, AJB Bumiputera melaporkan persoalan tersebut kepada Bapepam-LK pada 24 April 2009. "Dananya sekitar Rp 100 miliar," kata seorang sumber KONTAN, akhir pekan lalu.

Sejauh ini, AJB Bumiputera enggan mengonfirmasikan jumlah tersebut. "Saya sedang di luar kota," kata Direktur Keuangan AJB Anwar Isham. Direktur Investasi AJB Nirwan Daud mengaku belum mengetahui benar permasalahan ini. "Saya masih mengkaji persoalan ini karena saya baru saja menjabat," dalih Nirwan, Jumat (19/6).

Tapi, mengacu situs Optima Kharya, Optima Stabil adalah reksadana berbentuk Kontrak Investasi Kolektif (KIK). Produk ini menempatkan dananya pada surat utang dengan porsi 80%-100% dan 0%-20% pada instrumen pasar uang.

Belum ada penjelasan resmi dari Optima Kharya. Manajer Investasi Optima Kharya Rudy Haryadi mengaku tidak tahu menahu tentang permasalahan tersebut. Ia menyarankan untuk meminta penjelasan dari Antonius TP Siahaan, Wakil Direktur Utama Optima Kharya. Tapi, hingga berita ini naik cetak, Antonius tidak memberikan konfirmasi.

Menyikapi laporan AJB Bumiputera, Bapepam-LK telah menyurati Optima Kharya. Instansi ini menyatakan, menurut Peraturan Bapepam-LK Nomor IV.B.1, Optima Kharya harus membayarkan permintaan pencairan dana itu paling lambat tujuh hari bursa sejak diminta investor. Dalam surat yang ditandatangani oleh Kepala Biro Pengelolaan Investasi Djoko Hendratto itu, Bapepam-LK juga meminta Optima menjelaskan soal ini.

Jumat lalu, Djoko telah bertemu dengan manajemen Optima Kharya, tapi ia menolak merinci isi pertemuan tersebut. Dia juga menyatakan, dana AJB Bumiputera yang nyangkut itu bukan di reksadana Optima Kharya. "Tapi di kontrak pengelolaan dana (KPD)," katanya.

Polisi ikut mengusut

Selain Biro Pengelolaan Investasi, ada institusi lain ikut menangani perkara ini. "Bareskrim (Badan Reserse dan Kriminal Polri) juga telah membantu dan menyerahkan dokumennya kepada kami," ujar Sarjito, Kepala Biro Pemeriksaaan dan Penyelidikan Bapepam-LK, tanpa membeberkan perkara ini.

Bursa Efek Indonesia (BEI) juga ikut mengusut perkara tersebut. Direktur Utama BEI Erry Firmansyah mengaku telah memanggil manajemen Optima Kharya Securities pada Rabu (17/6). Dia menegaskan tidak ada persoalan di manajemen sekuritas ini. "Tak ada pelanggaran perdagangan saham," imbuhnya.

Adapun Nurhaida, Kepala Biro Transaksi Bapepam-LK akan memanggil manajemen Optima Kharya Securities. Sekuritas ini adalah induk Optima Kharya Capital.




Abdul Wahid Fauzie KONTAN

Kamis, 18 Juni 2009

MI dalam KRISFINALO... kebal ... membal... TEBAL

Dana Kelola MI Bertambah Rp11,6 Triliun
Rabu, 17 Juni 2009 - 17:11 wib
TEXT SIZE :


Ilustrasi. Foto: Corbis
JAKARTA - Dana kelola Manajer Investasi dalam sebulan, antara akhir Maret hingga akhir April 2009 bertambah Rp11,6 triliun atau tumbuh 8,8 persen menjadi Rp143,2 triliun. Pertumbuhan ini terdiri dari kelolaan produk reksa dana sebesar Rp85 triliun dan dana hasil kontrak pengelolaan dana (KPD) sebesar Rp58,2 triliun.

Data statistik pasar modal yang dirilis Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (Bapepam-LK) ini menunjukkan pertumbuhan dana kelola di April merupakan yang tertinggi sepanjang tahun ini. Pada Januari tumbuh 3,39 persen atau Rp127,1 triliun, Februari minus 1,15 persen sebanyak Rp125,6 triliun, dan Maret kembali naik 4,77 persen sebesar Rp131,6 triliun.

Direktur Mandiri Manajemen Investasi Andreas M Gunawidjaja menilai pertumbuhan positif ini karena masalah perizinan penjualan reksa dana yang sempat bermasalah di awal tahun sudah tuntas. Pada Februari misalnya, banyak MI tidak menerbitkan reksa dana baru karena masalah itu. "Kami saja baru mengurus produk baru akhir April dan terbit Mei," kata dia, di Gedung Bapepam-LK, Jakarta, Rabu (17/6/2009).

Menurut dia , penjualan reksa dana sangat tergantung oleh agen penjual yang mayoritas adalah bank. Ini terbukti, setelah Bank Indonesia (BI) kembali membolehkan penjualan reksa dana tanpa izin segera mampu mendorong pertumbuhan dana kelola.

Sebagai gambaran, pada Maret, Nilai Aktiva Bersih (NAB) Reksa dana hanya berjumlah Rp77,3 triliun langsung bertambah pada April dan Mei masing-masing Rp85 triliun dan Rp92,1 triliun. (Muhammad Ma'ruf/Koran SI/ade)

Selasa, 16 Juni 2009

uda TINGGI, baru deh buru2 masuk ... ati2 dah...

Selasa, 16 Juni 2009 | 19:06

reksadana

Net Subscription Reksadana April Rp 1,28 T

JAKARTA. Pasar reksadana sudah membaik. Hal tersebut ditunjukkan dari nilai total dana kelolaan reksadana yang terus melonjak serta jumlah aliran dana alias net subcription yang masuk sudah mulai meningkat.

Pada bulan April 2009 kemarin total net subscription mencapai Rp 1,28 triliun. Nilai ini merupakan angka tertinggi sepanjang tahun 2009. Seiring dengan kenaikan harga saham dan obligasi membuat kepercayaan investor makin besar.

Michael T Tjojahjadi, Direktur Penjualan dan Pemasaran Schroders Investment Manajemen Indonesia, menyebutkan jumlah redemption atau penarikan dana pada bulan April memang lebih besar yaitu sekitar Rp 3,7 triliun. Namun, jumlah dana yang masuk justru lebih besar sekitar Rp 4,98 triliun.

Sayang pada bulan Mei 2009, jumlah net subcription justru mengecil. Hanya sekitar Rp 130 miliar. Jumlah subcription pada bulan Mei 2009 hanya sebesar Rp 2,67 triliun dengan jumlah redemption Rp 2,47 triliun.

Di bulan Mei kemarin, total dana kelolaan manajer investasi sebesar Rp 92,12 triliun. Naik 8,29 persen dari bulan April sebesar Rp 85,065 triliun. Total dana kelolaan bulan Mei sudah hampir menyamai pada tahun 2007 yang sebesar Rp 92,19 triliun. Michael bilang jika tren ini terus menguat maka bisa jadi total NAB reksadana bisa sebesar Rp 100 triliun sampai akhir tahun.



Avanty Nurdiana

NAB total schroder itu bo ... kinclong seh...

Selasa, 16 Juni 2009 | 19:51

reksadana

Dana Kelolaan Schroders Kian Gemuk

JAKARTA. Kondisi reksadana yang makin baik membawa dampak ke manajer investasi. Di Schroders misalnya, jumlah subscription di bulan April naik besar. Michael T Tjojahjadi, Direktur Penjualan dan Pemasaran Schroders Investment Manajemen Indonesia menghitung ada sekitar Rp 260 miliar dana yang masuk ke reksadana mereka.

Sedangkan di bulan Mei net subcription-nya kembali meningkat yaitu sebesar Rp 400 miliar. Tak heran, total dana keloaan Schroders pun makin menggemuk. "Di bulan Mei 2009 total dana kelolaan kami Rp 26,5 triliun, mungkin sekarang lebih saya belum update," jelas Michael.

Sebelumnya, pada bulan April total dana kelolaan Schroders sebesar Rp 24,5 triliun. Artinya 80 persen total dana kelolaan tersebut juga disumbang dari kenaikan nilai aset alias underlying aset.

Kenaikan reksadana yang paling besar terjadi pada reksadana saham. Michael menyebutkan pada bulan April kemarin reksadana saham mereka naik 32,51 persen dari bulan sebelumnya. "Bulan Mei saya belum update berapa detilnya," ucapnya.

Reksadana terproteksi yang pernah menjadi primadona justru turun. Michael menyebut nilai total dana kelolaan reksadana terproteksi mereka turun sebanyak 3,1 persen pada bulan April 2009. "Naik turun aset seperti ini biasa karena memang terproteksi jadi dia tidak ada subscription," katanya.

Karena itu, Schroders pun juga menaikkan target dana kelolaan mereka menjadi Rp 28 triliun. Sebelumnya, Schroders hanya menargetkan menjadi Rp 23,5 triliun.



Avanty Nurdiana

terproteksi adalah ILUSI... kah... ga lah yo...

Selasa, 16 Juni 2009 | 07:01

INDUSTRI REKSADANA

Terproteksi Masih Menjadi Primadona


JAKARTA. Pasar saham dan obligasi sudah kembali menggeliat. Namun, para manajer investasi tetap beranggapan investor masih lebih memilih produk yang minim risiko. Terbukti, penerbitan produk reksadana terproteksi masih mendominasi pasar reksadana di sepanjang tahun ini.

Data Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (Bapepam-LK) menunjukkan, selama lima bulan pertama 2009, telah terbit 33 produk reksadana terproteksi baru.

Memang, jumlah ini masih kalah dibandingkan pada periode yang sama tahun lalu, yakni 35 produk baru. Tapi, jumlah produk terproteksi itu mencapai 75% dari total 44 produk reksadana baru yang terbit tahun ini. Selain terproteksi, ada pula beberapa produk reksadana pendapatan tetap dan reksadana saham.

Tahun lalu, jumlah penerbitan reksadana baru hingga Mei mencapai 82 produk. Tapi, penerbitan jenis reksadana lain juga marak. Misalnya ada 22 reksadana pendapatan tetap dan 11 reksadana saham baru. Jadi, penerbitan terproteksi tahun lalu hanya 42% dari total produk baru.

Catatan saja, hingga Mei 2009, total dana kelolaan terproteksi telah mencapai Rp 29,96 triliun, naik 2% dari posisi akhir tahun lalu yang senilai Rp 29,33 triliun.

Tak hanya dari jumlah produk, sekarang jumlah MI yang menerbitkan reksadana terproteksi juga bertambah. Tahun ini, ada 15 MI yang menerbitkan terproteksi, adapun tahun lalu hanya 13 MI.

Penerbit terproteksi baru itu antara lain Trimegah Securities, Manulife Asset Manajement Indonesia, dan Fortis Investment. Setahun lalu, MI yang merilis terproteksi antara lain Optima Kharya Capital Management, Mandiri Manajemen Investasi, dan Schroders Investment Management Indonesia.

Direktur Mandiri Manajemen Investasi Andreas M. Gunawidjaja mengamati, reksadana terproteksi marak karena dua hal. Pertama, reksadana ini bisa memberi rasa aman. Kedua, reksadana ini bersifat tertutup. "Kalau sudah ditutup penawarannya, orang tidak bisa masuk lagi," tuturnya.

Tahun ini, Mandiri telah menerbitkan tujuh reksadana terproteksi dan meraih kelolaan Rp 1,4 triliun. "Sangat fantastis," katanya. Mandiri akan menerbitkan tujuh terproteksi baru lagi tahun ini.

Sementara, Direktur Danareksa Investment Management Priyo Santoso menilai, produk terproteksi marak sejak Oktober 2008 karena investor sempat trauma terpukul krisis. Mereka kemudian masuk ke produk terproteksi.

Selain keamanan, imbal hasil (return) terproteksi juga masih lumayan. Berdasarkan riset KONTAN, setahun terakhir, reksadana terproteksi masih memberi return 10%-15% setahun. Sementara, reksadana jenis lain memberikan keuntungan 9%.

Memang, ada reksadana saham yang memberi untung di atas 50% sejak awal tahun ini. Tapi, itu tak bisa jadi patokan karena bursa saham masih fluktuatif. Priyo memperkirakan, reksadana terproteksi masih jadi primadona hingga kuartal II-2009. Di kuartal IV, investor mulai mengalihkan dana ke reksadana campuran, pendapatan tetap, dan reksadana saham.



Abdul Wahid Fauzie KONTAN

Senin, 15 Juni 2009

katanya untuk INVESTOR, katanya PERLU... katanya...

Senin, 15 Juni 2009 | 07:14

ATURAN REKSADANA

Relaksasi Reksadana Lama


JAKARTA. Ketentuan relaksasi investment grade aset reksadana rupanya tidak berlaku bagi reksadana baru. Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (Bapepam-LK) menegaskan, keringanan tersebut hanya untuk mengantisipasi penurunan peringkat aset dasar (underlying asset) reksadana akibat krisis.

"Tujuan relaksasi ini hanya untuk kepentingan investor," tegas Djoko Hendratto, Kepala Biro Pengelolaan Investasi Bapepam-LK, beberapa waktu lalu. Maklum, jika peringkat surat utang yang jadi aset dasar turun, reksadana itu harus segera dibubarkan agar tidak merugikan investor.

Tapi Djoko mengaku, tidak mengetahui berapa jumlah reksadana yang peringkat asetnya turun. "Tanya saja pada manajer investasi," kilahnya.

Dalam kebijakan relaksasi pengelolaan reksadana, MI reksadana terproteksi tidak wajib menginvestasikan dana nasabah pada instrumen investasi yang masuk layak investasi alias investment grade. Syaratnya, instrumen investasi tersebut berupa SUN dalam denominasi mata uang asing.



Abdul Wahid Fauzie KONTAN

Kamis, 11 Juni 2009

ayo buktikan dah ... AA+ itu APA SIH...

Jumat, 22/05/2009 17:01 WIB

Reksa dana Si DanaKas raih peringkat AA+

oleh : Pudji Lestari

JAKARTA (bisnis.com): PT Pefindo menegaskan peringkat AA+ untuk kualitas kredit reksa dana pasar uang Si DanaKas Maxima yang dikelola oleh Batavia Prosperindo Asset Management.



"Peringkat ini mencerminkan underlying asset [aset dasar] reksa dana memberikan proteksi yang kuat terhadap kerugian yang terjadi dan dari kemungkinan gagal bayar aset," jelas analis Pefindo Yulia Ansari dan Hendro Utomo dalam keterangannya hari ini.



Peringkat ini ditetapkan berdasarkan portofolio reksa dana per 30 April 2009. Kedua analis itu memaparkan aset dengan peringkat AA dan A tetap menjadi bagian terbesar pada portofolio reksa dana dengan porsi masing-masing sebesar 33,1% dan 30,0% dari total portofolio.



Porsi penempatan kas pada bank dengan peringkat di bawah kategori A berdasarkan penilaian Pefindo sedikit menurun dari 12,7% pada Maret 2009 menjadi 11,8% pada April 2009. Di sisi lain, penempatan pada obligasi pemerintah naik dari 9,2% menjadi 18,8% pada periode yang sama.



"Walaupun Pefindo tidak memberikan peringkat terhadap obligasi pemerintah, kami yakin obligasi pemerintah memiliki kualitas kredit paling kuat di antara instrumen obligasi yang diterbitkan di Indonesia. Oleh karena itu, Pefindo menilai obligasi pemerintah Indonesia memiliki peringkat AAA," kata mereka.



Batavia Prosperindo didirikan pada 23 Januari 1996 dengan nama PT Bira Aset Management. Pada 22 Desember 2000, Batavia Prosperindo International menjadi pemegang saham pengendali sehingga perusahaan mengubah namanya menjadi seperti sekarang ini.



Perusahaan memperoleh izin sebagai wakil manajer investasi dari Bapepam-LK pada 14 Juni 1996. Pefindo Credit Quality Rating seperti yang diberikan kepada reksa dana pasar uang Si DanaKas Maxima ini hanya mencerminkan risiko kredit dari aset dasar suatu reksa dana dan hanya berlaku untuk reksa dana yang diperingkat.



Peringkat ini bukan merupakan opini terhadap kualitas kredit dari perusahaan aset manajemen yang mengelola reksa dana, dan juga bukan rekomendasi untuk membeli, menjual, atau menahan suatu reksa dana ataupun opini mengenai harga pasar, imbal hasil maupun kinerja reksa dana di masa datang. (tw)

bisnis.com

mo pensiun dini akh ... ooopsss...

Kamis, 11 Juni 2009 | 09:51

DANA KELOLAAN DPPK

Krisis, Dana Kelolaan 103 DPPK Menyusut

JAKARTA. Krisis keuangan global yang mulai terjadi akhir 2008 ternyata telah berdampak pada menyusutnya dana kelolaan milik Dana Pensiun Pemberi Kerja (DPPK). Kesimpulan ini terlihat dari laporan 103 DPPK ke Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (Bapepam-LK).

Pada akhir 2008, total dana kelolaan 103 DPPK hanya Rp 58,249 triliun, turun 4% dibandingkan per akhir 2007, yaitu Rp 60,9 triliun.

Penurunan dana kelolaan 103 DPPK itu meleset dengan prediksi Asosiasi Dana Pensiun Indonesia (ADPI). Akhir Maret lalu, ADPI memprediksi dana kelolaan dana pensiun di akhir 2008 akan tumbuh 14,5% dari tahun sebelumnya.

Nilai dana kelolaan seluruh DPPK per akhir tahun 2007 mencapai Rp 78,6 triliun. Jadi ADPI memprediksi dana kelolaan seluruh DPPK, yang mencapai 227 DPPK, di akhir 2008 sebesar Rp 78,6 triliun.

Ketua Umum ADPI Soemar-yono Rahardjo tak menampik penyusutan dana kelolaan DPPK. Menurutnya, penurunan itu merupakan imbas dari merosotnya harga saham dan nilai aktiva bersih reksadana.

Penyebab lain penurunan dana kelolaan adalah semakin berkurangnya jumlah DPPK. "Kebanyakan DPPK tutup karena perusahan merger," ujar Soemaryono.

Surat Berharga Negara (SBN), seperti Surat Utang Negara (SUN), masih menjadi instrumen favorit DPPK. Hal ini tercermin dalam laporan yang diserahkan 103 DPPK ke Bapepam LK. Per akhir 2008, mereka menempatkan 34,29% dana kelolaannya dalam bentuk SBN. Porsi investasi di SBN itu lebih besar jika dibandingkan portofolio di akhir 2007 yang hanya sebesar 27,35%.

Selain SBN, per akhir 2008, DPPK menempatkan 15,20% dana di deposito dan 27,03% dana di obligasi korporasi. Sementara porsi penempatan dana di saham turun dari 16,57% di akhir 2007 menjadi 12,08% di akhir 2008.

Porsi investasi penyertaan langsung meningkat dari 3,86% di akhir 2007 menjadi 4,22% di akhir 2008. Investasi tanah dan bangunan naik, dari 4,26% menjadi 4,84%.

Rata-rata imbal hasil yang diberikan 103 DPPK ke pesertanya di 2008 sebesar 9,11%.



Fransiska Firlana KONTAN

... ada teman gw yang sudah dipensiunkan dari emiten besar di bei, lalu berinvestasi untuk hidup menikmati pensiunnya ... ternyata hasil investasinya merosot sekali, akibatnya beliau masuk dunia kerja lage dah ... well, selamat bekerj a dah... semoga investasinya TETAP MELANJUTKAN KEDAHSYATAN IMBAL HASIL LAGI ... soalnya gw mah enjoy aja, padahal almost all of last 8 years I have been in a very sad mood in term of employment, BUT I FEEL A RATHER GREAT in term of PERSONAL INVESTMENT RESULTS ... he3...

keindahan bursa saham = KENYAMANAN investasi reksa dana

Kamis, 11 Juni 2009 | 06:05

HARGA SAHAM

Eforia di Bursa Saham Kita Kian Memuncak


JAKARTA. Harga saham di Bursa Efek Indonesia (BEI) terus beterbangan. Walhasil, Indeks Harga Saham Gaungan (IHSG) pun menembus batas 2.100. Kemarin (10/6), pada penutupan pasar IHSG naik 0,74% dari posisi sehari sebelumnya menjadi 2.108,81. Ini rekor IHSG sejak 3 September 2008. Dan sejak awal tahun, indeks sudah naik 55,59%.

Nilai transaksi harian kemarin juga mengalami kenaikan. BEI mencatat nilai transaksi kemarin Rp 9,72 triliun, naik 120,9% dari transaksi sehari sebelumnya Rp 4,40 triliun.

Analis meyakini geliat pasar masih terus berlanjut. "Nilai transaksi yang besar mengindikasikan pasar sedang dalam tren bullish," papar Ukie Mahendra, analis Paramitra Alfa Sekuritas, kemarin (10/6).

Pasar modal Indonesia memang semakin seksi di mata investor asing. Apalagi, pertumbuhan ekonomi, suku bunga dan inflasi relatif terjaga. Investor asing pun terus menambah investasinya.

Kepala Riset Mandiri Sekuritas Ari Pitoyo mengatakan, investor asing memanfaatkan penguatan nilai tukar dolar Amerika Serikat (AS) untuk menempatkan investasinya di Indonesia. Dana asing tadi masuk di pasar saham maupun di pasar obligasi.

Analis memperkirakan, hari ini harga saham di BEI akan naik lagi. Sebab, penguatan indeks kemarin sangat kecil ketimbang indeks di berbagai bursa regional. Kemarin, misalnya, indeks Hang Seng menguat 4,03%.

Analis Citi Pacific Sekuritas Hendri Effendi meramal hari ini IHSG akan bergerak di kisaran 2.050-2.125.
Ukie mengatakan, IHSG telah membentuk level resistance baru di 2.125. Bila IHSG berhasil menembus titik itu, IHSG akan menuju level psikologis baru di 2.322 pada awal semester dua nanti. Tapi, analis mengingatkan biasanya ada aksi ambil untung setelah IHSG melewati level resistance pertama.



Ade Jun Firdaus KONTAN

... ada beberapa kemungkinan kaitan SITUASI BURSA SAHAM dengan REKSA DANA ... secara langsung EUFORIA saham akan berimbas pada EUFORIA REKSA DANA SAHAM juga ... secara tidak langsung biasanya terkait dengan REKSA DANA PENDAPATAN TETAP, karena biasanya saham melonjak biasanya dipicu oleh lonjakan hot money oleh investor, terutama asing ... investor asing memang mencari portofolio investasi, sebagai contoh obligasi, saham, sbi, deposito, penyertaan/akuisisi saham perusahaan, dll ... akibat penempatan modal asing yang meningkat pada obligasi, maka biasanya RDPT juga akan meningkat NABnya ... seperti terbukti hari-hari ini, RDPT cenderung meningkat nilainya ... secara tidak langsung akan memberikan DOUBLE IMPACTS kepada REKSA DANA CAMPURAN, yang NABnya dipengaruhi penempatan pada portofolio saham dan SUN, serta sebagian kecil pada obligasi korporasi ... bagaimana dengan REKSA DANA PASAR UANG? well, tentu saja juga akan ada imbasnya ... penempatan RDPU pada portofolio obligasi yang bertenor di bawah 1 tahun juga akan meningkat harganya ... aset obligasi jangka sangat pendek itu memang juga tetap memberikan IMBAL HASIL yang memuaskan karena selisih bunganya dibandingkan dengan penempatan sejenis di negara investor asing masing-masing... apalagi ada kecenderungan Rupiah menguat, sehingga nilai portofolio asing di indo juga secara relatif menguat dalam basis dolar amrik ... begitu lah EUFORIA di bursa saham mencerminkan situasi investasi portofolio juga di indo ...

Rabu, 10 Juni 2009

MI = MaenIn DUIT ORANG LAIN bo ...

Bapepam Perbaiki Izin Manajer Investasi
Rabu, 10 Juni 2009 - 14:24 wib
TEXT SIZE :


Foto: Koran SI.
JAKARTA - Bapepam-LK terus berupaya memperbaiki persyaratan izin sebagai Manajer Investasi (MI) sebagai salah satu langkah membenahi perusahaan lembaga keuangan non-bank. Reformasi yang dilakukan mengacu pada best practice otoritas pasar modal di luar negeri seperti Australia, Malaysia, hingga Singapura.

Kepala Biro Pengelolaan Investasi Bapepam-LK Djoko Hendratto di Gedung Bapepam-LK, Jakarta, Rabu (10/6/2009) mengatakan, sudah mendatangkan salah satu konsultan untuk mengkaji masalah izin MI dari autoritas Australia.

"Kita datangkan konsultan luar negeri untuk mengetahui bagaimana standarisasi apa yang dianut secara internasional," tegas Djoko.

Sejak 2007 hingga sekarang Bapepam-LK tidak lagi membuka pintu bagi izin baru MI. Alasannya, karena otoritas ingin menertibkan industri tersebut. Izin akan kembali dibuka bila prosedur baru itu sudah dibuat.

Djoko mengatakan Bapepam mekanisme persyaratan akan dibuah lebih proporsional, dan tidak memakai standar baku yang diberlakukan sama antara MI. Nantinya setiap perusahaan efek yang mendaftar harus menyerahkan rencana bisnis perusahaan.

"Kita lalu mengkaji dengan landasan rasional, rencana mereka itu memungkinkan tidak. Setiap saat kita akan kaji rencana mereka, untuk menentukan bisa tidaknya mendapatkan izin," kata dia. (Muhammad Ma'ruf/Koran SI/rhs)

Selasa, 09 Juni 2009

seperti yang GW ALAMI, ga ada beda, sesenti pun...

Selasa, 09/06/2009 09:07 WIB
Bangkitnya Reksa Dana Saham
Indro Bagus SU - detikFinance


(Foto: dok detikFinance) Jakarta - Reksa dana saham kembali menjadi primadona seiring dengan laju pertumbuhan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) yang luar biasa tinggi selama dua bulan terakhir. Kebangkitan reksa dana saham diprediksi akan berlanjut di semester II tahun ini.

Data Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (Bapepam LK) menunjukkan reksa dana saham memiliki gain paling tinggi di selama Januari-Mei dibandingkan reksa dana pasar uang, campuran, pendapatan tetap, terproteksi, indeks, ETF dan syariah.

Reksa dana saham mencatat gain 53% selama Januari-Mei dengan posisi per Mei Rp 29,568 triliun yang naik dari Januari sebesar Rp 19,854 triliun.

Pertumbuhan IHSG dengan kecepatan luar biasa dari level 1.300-an hingga hampir menembus level 2.100 hanya dalam waktu dua bulan pun sempat dipuji pakar marketing Philip Kotler.

Philip Kotler, tokoh yang kerap disebut sebagai The Father of Modern Marketing dalam kunjungannya ke Bursa Efek Indonesia beberapa waktu lalu pun memuji kemampuan pemulihan pasar modal Indonesia sebagai salah satu yang tercepat di dunia.

Semangat optimisme dan penuh kepercayaan diri mewarnai tren pasar yang semakin memicu laju IHSG bergerak naik.
Bandingkan dengan suasana ketika kondisi pasar modal sedang ambruk-ambruknya.

Pergerakan reksa dana berbasis saham memang sangat dipengaruhi IHSG. Ketika IHSG ambruk tajam, investor reksa dana saham pun berbondong-bondong keluar. Sebagian beralih investasi ke deposito perbankan, sebagian lagi migrasi ke reksa dana terproteksi.

Manajer Investasi pun ketika itu mengambil strategi fokus pada produk reksa dana terproteksi. Pada akhir tahun 2008, total nilai reksa dana sekitar Rp 74 triliun. Reksa dana terproteksi mengambil porsi sebesar Rp 25 triliun, jauh lebih besar dari reksa dana berbasis saham yang tidak sampai Rp 20 triliun.

Namun yang lalu biarlah berlalu. Fajar baru menyingsing. Reksa dana berbasis saham kembali diborong mengiringi gerak naik IHSG. Manajer Investasi pun kini sudah memulai kembali menerbitkan produk reksa dana berbasis saham.

"Kelihatannya ada semester II-2009, produk reksa dana berbasis saham akan kembali ramai. Beberapa sudah mulai menerbitkan," ujar analis Infovesta Utama, Wawan Hendrayana saat dihubungi detikFinance, Senin (8/6/2009) malam.

Menurut Wawan, seiring naiknya IHSG tingkat pembelian reksa dana pun meningkat tajam. Jika pada akhir tahun 2008 total dana kelolaan seluruh reksa dana sebesar Rp 74 triliun, hingga akhir Mei 2009 sudah mencapai Rp 92,120 triliun.

"Itu sudah hampir mencapai nilai total reksadana ketika market normal," ujarnya.

Ia mengatakan, produk reksa dana berbasis saham mengambil porsi paling besar dalam peningkatan tersebut. Reksa dana terproteksi juga naik, namun tidak sebesar reksa dana berbasis saham.

"Total reksa dana berbasis saham kini sekitar Rp 30 triliun, naik Rp 10 triliun lebih dari posisi akhir tahun lalu. Reksa dana terproteksi saat ini sekitar Rp 30 triliun, juga naik sekitar Rp 5 triliun," ujarnya.

Peningkatan nilai itu, lanjut Wawan, bukan tanpa alasan. Tren naik IHSG tanpa istirahat yang berarti ikut memberikan return yang tidak tanggung-tanggung bagi investor reksadana berbasis saham

"Kalau dilihat secara rata-rata, return yang diterima oleh investor reksadana yang masuk sekitar Maret 2009 ada di kisaran 30-50%. Kalau secara individual, ada yang menerima return sampai 200%," ujar Wawan.

Wawan memperkirakan tren kenaikan IHSG bakal terus berlanjut dan produk reksa dana berbasis saham juga bakal terus diburu. IHSG ditutup pada level 2.056 pada perdagangan Senin (8/6/2009).

"Perkiraan saat ini, IHSG bakal terus naik hingga level 2.300. Ini artinya produk reksa dana berbasis saham masih akan diburu investor," ujar Wawan.

Sayangnya, ia belum bisa memprediksi sampai level berapa nilai reksa dana berbasis saham dengan kenaikan IHSG ke depannya. Ia hanya bisa memastikan kalau gerak naik IHSG belum akan surut, yang berarti terus membuat nilai reksa dana berbasis saham terus melaju ke depannya.

"Kalau kita lihat, pembelian saham-saham oleh investor dilakukan secara berkala, tidak sekaligus. Ini salah satu faktor yang menyebabkan mengapa IHSG terus menunjukkan tren naik. Kalau masuk sekaligus, keadaannya akan berbeda. Perkiraan saya kenaikan ini masih terus bertahan," jelas Wawan.

Dengan demikian, lanjut Wawan, masih ada ruang buat investor reksa dana saham yang ingin mengejar return. Jika mengacu pada level IHSG saat ini di kisaran 2.000-an, maka dengan target IHSG di level 2.300-an, masih tersedia ruang sebesar 300 poin atau setara dengan 15%.

"Berarti jika investor masuk sekarang ke reksa dana berbasis saham, masih ada potensi return sebesar kurang lebih 15%," ujarnya.

Hal tersebut, ujar Wawan, bakal diperoleh dalam waktu tidak sampai 2 bulan ke depan. Wawan mengatakan, IHSG bakal menembus level 2.300-an setelah pemilihan presiden yang akan dgelar Juli 2009.

"Saya kira IHSG akan menembus level 2.300-an pasca pilpres. Isu positif pilpres juga berpengaruh mendorong kenaikan IHSG dan akan stabil di level itu," ujarnya.

Mengacu pada apa yang dikatakan Wawan, berarti investor yang masuk ke produk reksa dana berbasis saham masih memiliki potensi meraih return hingga 15% sampai Juli mendatang.

Senada dengan Wawan, Ketua Asosiasi Pengelola Reksa Dana Indonesia (APRDI) yang sekaligus menjabat sebagai Direktur Utama PT Mandiri Manajemen Investasi Abiprayadi Riyanto juga optimistis dengan prospek reksa dana berbasis saham di tahun 2009.

"Pada prinsipnya reksa dana saham itu untuk investasi jangka panjang. Saya berkali-kali mengajak untuk investasi di produk ini secara berkesinambungan. Jika ada yang mau realisasi keuntungan, itu pilihan masing-masing investor. Namun sebaiknya tetap investasi secara reguler," jelas Abi.

Oleh sebab itu, baik Abi maupun Wawan memasang sikap optimistis kalau produk reksa dana berbasis saham bakal menjadi salah satu pilihan investasi menarik di 2009. Apalagi mengingat masih ada ruang sebesar 15% bagi investor yang masuk sekarang hingga Juli 2009.

(dro/ir)

dari 72 T ke 92 T, hot EXPECTATIONS... kah...

09/06/2009 - 09:10
Total NAB Reksadana Rp92,1 T
Susan Silaban
INILAH.COM, Jakarta - Kabiro Pengelolaan Investasi Djoko Hendratto Bapepam-LK mengatakan peningkatan Nilai Aktiva Bersih (NAB) pada Februari menyentuh titik terendah sebesar Rp73,4 triliun dan berangsur naik hingga Rp92,1 triliun pada Mei 2009.

Peningkatan NAB tersebut, lanjut Djoko jauh lebih tinggi dibandingkan dengan IHSG.

Total NAB per Mei 2009, ketika IHSG masih di level 1.900 hampir menyamai NAB sebesar

Rp94 triliun ketika IHSG mencapai puncaknya di awal 2008.

"Artinya pertumbuhan NAB yang sekarang bukan semata-mata disebabkan oleh naiknya valuasi investasi reksadana di pasar modal tetapi juga masuknya investor baru reksadana," kata Djoko.

Pulihnya kepercayaan investor terhadap reksadana itu bahkan sudah mulai terlihat sejak Januari 2009. Terbukti total unit reksadana yang beredar perlahan naik dari posisi terendahnya pada Desember 2008 sebesar 60,9 miliar unit. Per April total unit yang beredar sudah mencapai 63,5 miliar unit. [cms]

Senin, 08 Juni 2009

bos baru MAMI...

MFC Global's Indonesia unit names institutional sales head
By Rita Raagas De Ramos, | 8 June 2009
Read this article online at:
http://www.asianinvestor.net/article.aspx?CIID=147080

Melinda Wiria assumes the newly created role at Manulife Aset Manajemen Indonesia with the task of driving business development and overseeing client servicing.
Manulife Aset Manajemen Indonesia has appointed Melinda Wiria as head of institutional sales. Based in Jakarta, Wiria is expected to drive the fund house's business development efforts with Indonesian pension funds, endowments, foundations and insurance firms, while at the same time overseeing client servicing.

Wiria's new role is in line with Manulife Aset Manajemen Indonesia's efforts to become a major player in the local institutional market. MFC Global Investment Management, the parent company of Manulife Aset Manajemen Indonesia, considers Indonesia among its key growth markets in Asia.

Wiria was previously with Fortis Investments in Indonesia, where she was in charge of institutional sales. Her replacement at Fortis has not yet been named. Now she reports to Raymond Gin, CIO of Manulife in Indonesia.

Caleb Wong, Hong Kong-based head of institutional sales and marketing for Southeast Asia at MFC Global Investment Management, says Manulife Aset Manajemen Indonesia's links with a regional fund house will serve as an advantage when trying to attract institutional clients. MFC Global manages about $240 billion worldwide, including around $17 billion in Asia.

"Given the current economic environment, institutional investors in Asia are increasingly turning to asset managers with firm roots in the region's territories, a long history of Asian investment expertise and recognised financial strength," says Wong.

Manulife in Indonesia offers institutional investors a wide range of local fixed income and equity strategies, sharia-compliant products and capital preservation products. The fund was AsianInvestor's pick for 2009 onshore investment house of the year in Indonesia.

Michael Dommermuth, Hong Kong-based head of Asia investments at MFC Global, says Indonesia is among the markets that are expected to contribute significantly to the fund house's bottom line growth.

"I know there are other markets that are very seriously attracting global asset managers. Indonesia is probably the last one they think about. But for me, Indonesia is pretty special," says Dommermuth, who heads MFC Global's business in the region.

Manulife Aset Manajemen Indonesia was formed in 1996. Growth was slow at first, but then the mutual fund market began to build and develop over the years.

Dommermuth credits Gin and his team for the fund's growth and track record in that market. On an annualised basis, Gin and his team have delivered 580 basis points in outperformance compared with the benchmark, over the past five years, Dommermuth says.

mumpung OBLIGASI lage naek daun, RDPU naek...

Senin, 08/06/2009 16:43 WIB
Reksa Dana MMI Didominasi Investasi Pasar Uang
Herdaru Purnomo - detikFinance


(Foto: dok detikcom) Jakarta - PT Mandiri Manajemen Investasi (MMI) mencatat nilai aktiva bersih (NAB) sampai dengan bulan Mei 2009 sebesar Rp 400 miliar. Dari jumlah itu sebagian besar diinvestasikan ke pasar uang.

"Investasi MMI lebih dominan di PUAB, pada awal tahun 2009 NAB hanya sekitar Rp 100 miliar, namun sampai dengan bulan kemarin (Mei 2009) sudah mencapai Rp 400 miliar atau naik Rp 300 miliar, ujar Direktur MMI, Andreas Muljadi di Gedung Bapepam-LK, Jakarta, Senin (8/6/2009).

Ia mengatakan kenaikan NAB PUAB dikarenakan tingkat suku bunga depostio yang tren-nya terus menurun.

"Saat ini kondisi PUAB sudah relatif normal dan nilai transaksinya sudah membaik, tren penurunan suku bunga deposito menjadi faktor utamanya," tuturnya.

Ia mengatakan produk reksa dana pasar uang yang bernama Mandiri Investa Pasar Uang (MPU) tersebut memang mempunyai keunggulan.

"Produk pasar uang Mandiri hanya satu, yakni MPU tersebut dan keunggulannya berupa fee dari redemption dan subcreation yaitu 0 (nol)," sambungnya.

MPU yang merupakan produk pertama dari Mandiri Investasi ini memiliki tingkat pengembalian yang kompetitif dan dengan risiko yang minimal karena terdiversifikasi.

Selain itu, MPU juga dilengkapi dengan underlying assets berupa instrumen pasar uang seperti obligasi jangka pendek yang jatuh tempo kurang dari satu tahun. Portofolio penempatannya adalah 90% di Deposito berjangka dan 10% di Sertifikat Bank Indonesia (SBI).

(dru/ir)

Minggu, 07 Juni 2009

Tren Umum Nilai Aktiva Bersih FE (2005-2009)




... Fortis ekuitas di grafik ini jelas tetap berfluktuasi, jelas juga tren 2007-2008 dihilangkan sehingga lebih tidak terlalu menyolok... maksudnya menyolok karena 2 hal: kenaikan yang hebat di 2007 dan penurunan yang dahsyat di 2008 ... tapi dalam jangka panjang terlihat betapa ALAT INVESTASI ini CUKUP BONA FIDE kok... padahal sebenarnya pada 2007 sudah menggapai GAIN 900% sejak diluncurkan sebagai produk reksa dana saham PERTAMA di INDONESIA ... produk ini mula2 dikembangkan oleh cirireksa oleh dibeli oleh fortis indonesia ... saat ini jelas GAIN LUAR BIASA TELAH TERJADI LAGI pada produk2 reksa dana saham ... bahkan terkesan lebih unggul daripada kenaikan ihsg ...

Sabtu, 06 Juni 2009

% Gain NAB MDS (Sep 2003-Juni 2009)


jelas sekali PERGERAKAN NAB 2008 Manulife Dana Saham DIHAPUS ... he3... ternyata LUMAYAN MENARIK, karena tampaknya secara sepintas tren NAIK TERUS bo ... he3... betapa indahnya ... becanda seh, tapi SUNGGUH AMAT SERIUS KENAIKANNYA selama 6 tahun ...

Jumat, 05 Juni 2009

mosok seh... yg TERPENTING...hepi ..dah gw...

Jumat, 05/06/2009 09:14 WIB
Duit Reksa Dana Makin Menggelembung
Irna Gustia - detikFinance


(Foto: dok detikFinance) Jakarta - Total kelolaan reksa dana hingga akhir Mei 2009 mencapai Rp 92,120 triliun. Posisi reksa dana ini hampir menyamai posisi tertinggi di akhir tahun 2007 yang sebesar Rp 92,190 triliun.

Data Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (Bapepam LK) yang dilansir Jumat (5/6/2009) menunjukkan reksa dana saham memiliki gain paling tinggi di selama Januari-Mei.


Reksa dana saham mencatat gain 53% selama Januari-Mei dengan posisi per Mei Rp 29,568 triliun yang naik dari Januari sebesar Rp 19,854 triliun.
Reksa dana pasar uang mencatat gain 38% selama Januari-Mei dengan posisi per Mei sebesar Rp 3,098 triliun yang naik dari Januari sebesar Rp 2,240 triliaun.
Reksa dana campuran mencatat gain 20% selama Januari-Mei dengan posisi per Mei sebesar Rp 12,484 triliun yang naik dari Januari sebesar Rp 10,195 triliun.
Reksa dana pendapatan tetap mencatat gain sebesar 23% selama Januari-Mei dengan posisi per Mei sebesar Rp 13,228 triliun yang naik dari Januari sebesar Rp 10,780 triliun.
Reksa dana terproteksi mencatat gain sebesar 1% selama Januari-Mei dengan posisi per Mei Rp 29,958 triliun yang naik dari Januari Rp 29,653 triliun.
Reksa dana indeks mencatat loose 91% selama Januari-Mei dengan posisi per Mei Rp 10,81 miliar yang turun dari Januari Rp 114,88 miliar.
Reksa dana ETF-Saham mencatat gain 40% selama Januari-Mei dengan posisi per Mei Rp 59,46 miliar yang naik dari Januari Rp 42,46 miliar.
Reksa dana ETF-Pendapatan tetap mencatat gain sebesar 9,5% selama Januari-Mei dengan posisi per Mei Rp 765,98 miliar yang naik dari Januari Rp 698,12 miliar
Reksa dana syariah mencatat gain sebesar 283% selama Januari-Mei dengan posisi per Mei Rp 2,946 triliun yang naik dari Januari Rp 769,78 miliar.
(ir/ir)

Selasa, 02 Juni 2009

dolar SISA bole dah ...

Manulife Terbitkan Reksa Dana Terproteksi US$
Dana kelolaan produk reksa dana itu ditargetkan mencapai US$ 5-50 juta.
SELASA, 2 JUNI 2009, 15:06 WIB
Arinto Tri Wibowo, Nur Farida Ahniar

Ilustrasi mutual fund (www.sharemarketbasics.com)
BERITA TERKAIT
2009, Dana Kelolaan Manulife Rp 5,6 Triliun
Manulife Incar Dana Kelolaan Rp 100 Miliar
Web Tools

VIVAnews - PT Manulife Aset Manajemen Indonesia (MAMI) menerbitkan reksa dana terproteksi berdenominasi dolar AS bernama Manulife Harapan US Dolar I (MAPAN USD Seri I). Dana kelolaan produk reksa dana itu ditargetkan dapat mencapai US$ 5 juta dan maksimal US$ 50 juta.

“Sebelumnya kami belum mempunyai produk terproteksi dalam denominasi dolar AS. Ini adalah produk pertama kami,” kata Direktur Utama Manulife Aset Manajemen Denny Thaher di Jakarta, Selasa 2 Juni 2009.

Menurut dia, investasi produk tersebut akan ditempatkan pada obligasi negara berdenominasi dolar AS sebesar 80-100 persen dan 20 persen lainnya di pasar uang.

Investasi minimum sebesar US$ 1.000 dan ditawarkan mulai 19 Mei hingga 19 Juni 2009. Reksa dana tersebut akan diluncurkan pada 23 Juni 2009.

Indikasi imbal hasil yang ditawarkan 4-5 persen dan dibayarkan setiap enam bulan. Reksa dana bertenor lima tahun itu membagikan hasil investasi dan penjualan kembali setiap enam bulan. HSBC ditunjuk sebagai bank kustodian untuk produk reksa dana tersebut.

Denny menambahkan, investor untuk produk investasi tersebut sebaiknya adalah orang yang mempunyai kebutuhan dalam dolar AS. “Kami tidak menyarankan investor mengubah investasinya dari rupiah ke dolar AS,” katanya.

• VIVAnews
MAMI Targetkan Dana Kelolaan Reksa Dana Tumbuh 20%

Selasa, 02 Juni 2009 | 16:08 WIB

TEMPO Interaktif, Jakarta: PT Manulife Aset Manajemen Indonesia (MAMI) memperkirakan pertumbuan pasar reksadana akan mencapai 20% di tahun ini. Indikasinya, kondisi pasar modal mulai tumbuh signifikan di awal tahun ini melewati level 40 persen.

"In line dengan target pertumbuhan pasar reksa dana, dana kelolaan reksa dana kita ditargetkan tumbuh 20% di tahun ini,” kata Presiden Direktur PT Manulife Aset Manajemen Indonesia Denny Taher di sela sosialisasi produk reksa dana terproteksi baru yakni Manulife Harapan US Dollar Seri I di Sampoerna Strategic Square, Jakarta, Selasa (2/6).

Hingga akhir 2008, ia melanjutkan, MAMI berhasil menghimpun dana kelolaan untuk reksa dana sekitar Rp 4,4 triliun, dan hingga April 2009 bertambah menjadi Rp6,4 triliun, atau tumbuh hampir 25% dari Desember 2008 ke April 2009. “Komposisi dari dana kelolaan reksa dana hingga saat ini melingkupi saham sekitar 60% dan pasar uang
sekitar 20%,” katanya.

Diakui Denny, hingga saat ini, aktivitas investasi di dalam negeri belum mencakupi masyarakat banyak. Secara industri hingga April 2009, dari 350 ribu investor baru menyertakan investasi sebesar Rp221 juta. Secara total nilai aktiva bersih yang didapat sebesar Rp77,392,880 juta.

Denny menguraikan, dari total investor atau pemegang unit penyertaan di pasar modal yang sebesar 350 ribu, MAMI menyumbang 52,602, dengan masing-masing unit penyertaan memiliki nilai investasi sebesar Rp120. Sementara nilai aktiva bersihnya. Lanjut Denny mencapai Rp6,315,849 juta.

SUDRAJAT
Selasa, 02/06/2009 13:37 WIB
Aset Kelola Manulife Tumbuh 25% di Triwulan I-2009
Herdaru Purnomo - detikFinance


Foto: Manulife Jakarta - Aset reksadana dan discretionary funds yang dikelola PT Manulife Aset Manajemen Indonesia (MAMI) tumbuh 25 persen menjadi sekitar Rp 19,02 triliun di triwulan pertama 2009. MAMI akan tetap fokus dengan konsep reksadana untuk investor ritel.

"MAMI telah menghasilkan pertumbuhan yang luar biasa dengan meningkatnya dana kelolaan pada bulan April 2009 hingga mencapai Rp 19 triliun, termasuk reksadana dan discretionary funds," ujar Executive Vice President & General Manager Manulife Financial Philip Hampden Smith konferensi pers di Gedung Sampoerna Strategic, Jakarta, Selasa (2/6/2009). Aset tersebut terdiri dari aset reksadana yang pada Desember 2008 berjumlah Rp 4,3 triliun namun pada April 2009 menjadi Rp 6,4 triliun. Peningkatan tersebut berasal dari pasar saham sebesar 60 persen dan pasar uang sebesar Rp 40 persen.
Sementara Presiden Direktur PT MAMI Denny Taher mengatakan bahwa MAMI akan tetap konsisten dengan konsep reksadana yang pada dasarnya dibuat untuk investor ritel agar mereka dapat berinvestasi di pasar modal.

"Dengan investasi perdana hanya Rp 100.000 untuk hampir semua produknya, reksadana MAMI telah membantu para investor ritel untuk berinvestasi demi masa depan mereka," jelas Denny.

MAPAN USD Seri I

PT Manulife Aset Manajemen Indonesia (MAMI) kali ini juga meluncurkan produk reksadana terproteksi berdenominasi Dollar Amerika Serikat.

Reksa dana bernama Manulife Harapan US Dollar seri I (MAPAN USD Seri I) mengalokasikan antara 80 persen sampai 100 persen dananya di Obligasi Negara dan 0 persen sampai 20 persen di Pasar Uang.

"Reksadana ini akan ditawarkan hingga maksimum 50 juta unit selama periode penawaran," ujar Direktur Investasi MAMI Raymond Gin.

Ia mengatakan, MAPAN USD Seri I bertujuan untuk memberikan proteksi modal pada tanggal jatuh tempo dan juga untuk memberi kinerja investasi yang relatif stabil dengan berinvestasi pada obligasi negara yang berdenominasi Dollar Amerika Serikat.

Reksadana ini tersedia baik untuk investor ritel, maupun investor institutional. "Dengan investasi awal hanya USD 1000, reksadana ini akan ditawarkan kepada para investor mulai tanggal 19 Mei 2009 sampai dengan 19 Juni 2009, dan reksadana ini sendiri akan diluncurkan pada tanggal 23 Juni 2009," tutur Raymond.

MAPAN USD Seri I ini berindikasi imbal hasil sebesar 4 persen sampai 5 persen dan dibayarkan enam bulanan. Periode investasi berkisar selama 60 bulan dengan investasi awal 100 persen terproteksi.
(dru/lih)